Sunday, February 6, 2011

Siapakah kita sebenarnya?

KOLUM
KHO KHOME JAK VIENTIANE


SEMALAM genap seminggu aku di kota Vientiane, ibukota Laos yang menjadi hos temasya Sukan Sea ke-25 yang akan dibuka dengan rasminya hari ini.

Biarpun paling awal tiba, aku menjadi penulis paling akhir mengisi kolum Kho Khome Jak Vientiane ini atau yang membawa maksud Mesej dari Vientiane selepas dua rakan setugas tiba kelmarin.

Terus terang selepas meliputi beberapa edisi karnival sukan ini, Vientiane paling nyata suram. Aku tidak tahu apa sebabnya, barangkali rakyat Laos sendiri tidak begitu gembira menyambut kehadirannya.

Keperluan ke arah itu tidak begitu mendesak. Apalah yang ada pada sukan bagi rakyatnya jika taraf kehidupan mereka masih mundur.

Laos masih dianggap negara miskin dengan arus pembangunannya bergerak perlahan setenang arus Sungai Mekong yang di tebing sana Thailand, Utara bersempadan dengan China, selatannya Kemboja, timur Vietnam dan Myanmar jiran di sebelah barat laut. Jadi Laos ini berada di tengah-tengah lima negara Indo China ini.

Jadi kekurangan yang aku lihat dan kesederhanaan sambutannya, itulah yang boleh aku gambarkan di sini.

Sebenarnya kita tidak perlu menunjuk-nunjuk untuk menjadi hos paling mewah, temasya paling gilang gemilang serta kemudahan paling efisyen, hanya semata-mata untuk mendapat pujian. Bila temasya tamat, maka berakhirlah pujian itu. Tidak akan ada lagi orang menyebutnya, jauh lagi orang luar.

Malaysia cukup sinonim dengan budaya ini. Perbelanjaan mesti hujung angkanya berakhir dengan enam atau tujuh digit kosong. Sambutan harus dibuat secara besar-besaran, tidak boleh tidak, publisiti mesti dibuat setahun sebelum kejohanan bermula.

Kakitangan kerajaan dipaksa menjadi petugas sukarela, budak-budak sekolah diseret memenuhkan ruang tempat duduk stadium atau dewan dalam setiap acara. Yang penting tunjukkan kemeriahan.

Ini aku maksudkan dengan temasya Sukan Malaysia (Sukma).

Di peringkat antabangsa pula, Malaysia sudah dilabelkan menjadi negara paling gemar menjadi tuan rumah. Negara lain tolak, kita cepat-cepat menawarkan diri. Kadangkala sukan yang tidak masuk akal juga, kita sanggup anjurkannya.

Jika soalkan kewajarannya, mereka dakwa ini sukan eco-tourism atau sukan pelancongan bagi menarik kebanjiran pelancong asing. Negara akan mendapat pulangan besar.
Soalnya, benarkah begitu. Berapa ramai pelancong asing yang hadir menyaksikannya. Ada statistik?

Tak perlulah disebutkan kejohanan apa kerana aku percaya anda sendiri mudah mendapat jawapannya. Namun penganjuran sukan bermotor seperti Grand Prix Formula Satu dan GPmoto dunia di mana Malaysia menjadi salah satu sirkit dunia, adalah keputusan tepat.

Seperti yang aku sebutkan tadi, kita harus menjadi seperti Laos bersikap bersederhana dalam sambutan dan tegas seperti Singapura yang masih enggan menganjurkan Sukan Sea 2011.

Mereka tidak merasakan ia satu kemestian. Ini kali kedua mereka menolaknya. Kali pertama pada 2007 dan Thailand bersetuju menjadikan Korat sebagai lokasi kejohanan.
Malaysia dikatakan amat berminat tetapi Indonesia pula mendapat hak penganjuran 2011. Mereka memilih Bandung dan Surabaya sebagai venue utama.

Inilah mesej yang aku cuba sampaikan. Jadiah seperti Laos atau setidak-tidaknya Singapura kerana setiap sen yang dibelanjakan adalah wang kita, pembayar cukai 1 Malaysia. Fikirkanlah.

1 comment:

Under Water Coconut said...

Thank you such an informative post. Emperor Clubs is an Online Casino in Malaysia that offers more than just casino games. Highest quality of Sportsbook Malaysia with excellent graphics that really can help reduce stress, have fun as well as refreshing your mind.